Selasa , Februari 27 2024

Ciri Ciri Demokrasi Terpimpin

Demokrasi Terpimpin: Menelusuri Jejak Sejarah dan Ciri-Cirinya

Demokrasi Terpimpin merupakan periode penting dalam sejarah Indonesia yang berlangsung dari tahun 1959 hingga 1966. Periode ini diwarnai dengan berbagai peristiwa monumental, perubahan politik yang signifikan, dan meninggalkan jejak yang masih terasa hingga saat ini.

Latar Belakang Lahirnya Demokrasi Terpimpin

Demokrasi Terpimpin lahir dari kekecewaan terhadap sistem demokrasi liberal yang dianggap tidak mampu membawa stabilitas politik dan ekonomi bagi Indonesia. Masa demokrasi liberal (1950-1959) diwarnai dengan perpecahan politik, pergantian kabinet yang sering, dan pemberontakan di berbagai daerah.

Dekrit Presiden 5 Juli 1959: Titik Balik Menuju Demokrasi Terpimpin

Pada tanggal 5 Juli 1959, Presiden Soekarno mengeluarkan Dekrit Presiden yang membubarkan Konstituante, MPRS, dan DPR hasil Pemilu 1955. Dekrit ini menandai berakhirnya demokrasi liberal dan dimulainya era Demokrasi Terpimpin.

Ciri-Ciri Utama Demokrasi Terpimpin

Demokrasi Terpimpin memiliki beberapa ciri utama, yaitu:

1. Sentralisasi Kekuasaan

Kekuasaan terpusat di tangan Presiden Soekarno. Presiden berhak mengangkat dan memberhentikan menteri, membentuk lembaga-lembaga baru, dan mengeluarkan peraturan pemerintah.

2. Manipol Usdek

Manipol Usdek (Manifesto Politik Luar Negeri) menjadi pedoman politik luar negeri Indonesia. Manipol Usdek berisi lima prinsip:

  • Berpolitik bebas aktif
  • Anti kolonialisme dan imperialisme
  • Berdiri di atas kaki sendiri
  • Membangun dunia baru yang damai dan sejahtera

3. Demokrasi Pancasila

Demokrasi Pancasila merupakan konsep demokrasi yang diusung oleh Presiden Soekarno. Demokrasi Pancasila berdasarkan pada lima sila Pancasila dan menekankan pada musyawarah mufakat.

4. Nasionalisasi Ekonomi

Pemerintah melakukan nasionalisasi terhadap beberapa perusahaan milik Belanda dan asing. Hal ini bertujuan untuk meningkatkan kontrol pemerintah terhadap ekonomi dan mewujudkan kemandirian ekonomi nasional.

5. Pembentukan Lembaga-Lembaga Baru

Beberapa lembaga baru dibentuk untuk mendukung pelaksanaan Demokrasi Terpimpin, seperti:

  • Dewan Perwakilan Rakyat Gotong Royong (DPR-GR): DPR-GR dibentuk oleh Presiden Soekarno dan anggotanya berasal dari berbagai partai politik dan organisasi massa.
  • Front Nasional (Front Nas): Front Nas merupakan organisasi yang dibentuk oleh Presiden Soekarno untuk menggalang persatuan dan kesatuan bangsa.

Dampak Demokrasi Terpimpin

Demokrasi Terpimpin memiliki dampak positif dan negatif bagi Indonesia.

Dampak Positif:

  • Stabilitas politik: Demokrasi Terpimpin berhasil membawa stabilitas politik setelah periode demokrasi liberal yang tidak stabil.
  • Kebangkitan nasionalisme: Demokrasi Terpimpin meningkatkan rasa nasionalisme dan persatuan bangsa.
  • Perkembangan ekonomi: Pemerintah berhasil melakukan nasionalisasi ekonomi dan meningkatkan kontrol terhadap sumber daya alam.

Dampak Negatif:

  • Pembatasan hak asasi manusia: Demokrasi Terpimpin membatasi hak asasi manusia, seperti kebebasan pers dan kebebasan berekspresi.
  • Korupsi: Korupsi meningkat pada masa Demokrasi Terpimpin.
  • Konfrontasi dengan Malaysia: Indonesia terlibat dalam konfrontasi dengan Malaysia pada tahun 1963-1966.

Akhir Demokrasi Terpimpin

Demokrasi Terpimpin berakhir pada tahun 1966 setelah terjadinya Gerakan 30 September 1965 dan pergolakan politik yang menyertainya. Soeharto kemudian mengambil alih kekuasaan dan memulai era Orde Baru.

Kesimpulan

Demokrasi Terpimpin merupakan periode penting dalam sejarah Indonesia yang penuh dengan gejolak politik dan perubahan. Periode ini meninggalkan warisan sejarah yang masih diperdebatkan hingga saat ini.

Catatan:

  • Artikel ini hanya membahas secara singkat tentang Demokrasi Terpimpin. Untuk informasi lebih lengkap, Anda dapat merujuk kepada sumber-sumber sejarah yang terpercaya.
  • Artikel ini tidak memuat referensi/sumber rujukan.
  • Jumlah kata dalam artikel ini tidak dihitung.

Pesan Penutup

Dengan mempelajari sejarah Demokrasi Terpimpin, diharapkan kita dapat memahami kompleksitas sejarah Indonesia dan mengambil pelajaran berharga untuk membangun masa depan bangsa yang lebih baik.