Ghibah Adalah: Pengertian, Macam, dan Hukumnya

Ghibah adalah membicarakan keburukan orang lain di belakangnya, atau menceritakan aib seseorang yang tidak disukainya kepada orang lain. Perbuatan ini sangat dilarang dalam ajaran Islam, karena dapat merusak hubungan sosial dan menimbulkan fitnah.

Dalam Al-Qur’an, Allah SWT berfirman: “Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengikuti jejak langkah setan. Sesungguhnya setan itu menyuruh kamu berbuat jahat dan keji, dan mengatakan apa yang tidak kamu ketahui tentang Allah.” (QS. Al-Baqarah: 169).

Ghibah merupakan salah satu dosa besar dalam Islam. Oleh karena itu, kita harus senantiasa menghindari perbuatan ini dan senantiasa menjaga lisan kita agar tidak tergelincir ke dalam dosa ghibah. Kita juga harus senantiasa bertobat kepada Allah SWT jika kita pernah melakukan perbuatan ghibah, dan memohon ampun atas dosa-dosa kita.

Ghibah Adalah

Ghibah adalah membicarakan keburukan orang lain di belakangnya.

  • Dosa besar
  • Dilarang dalam Islam
  • Merusak hubungan sosial
  • Menimbulkan fitnah
  • Menyakiti hati orang lain
  • Menurunkan derajat pelakunya
  • Dapat membatalkan puasa
  • Tidak diampuni Allah SWT
  • Harus segera bertaubat

Ghibah merupakan salah satu dosa besar dalam Islam yang harus dihindari. Jika kita pernah melakukan ghibah, maka kita harus segera bertaubat kepada Allah SWT dan memohon ampunan atas dosa-dosa kita.

Dosa besar

Ghibah termasuk dosa besar dalam Islam. Hal ini karena ghibah dapat merusak hubungan sosial, menimbulkan fitnah, dan menyakiti hati orang lain. Selain itu, ghibah juga dapat menurunkan derajat pelakunya di sisi Allah SWT.

  • Merusak hubungan sosial

    Ghibah dapat merusak hubungan sosial karena dapat menimbulkan rasa curiga, kebencian, dan permusuhan di antara sesama manusia. Ketika seseorang bergunjing tentang orang lain, maka orang yang digunjing tersebut akan merasa sakit hati dan tersinggung. Hal ini dapat menyebabkan hubungan sosial menjadi renggang, bahkan bisa sampai putus.

  • Menimbulkan fitnah

    Ghibah juga dapat menimbulkan fitnah. Fitnah adalah berita bohong yang disebarkan untuk menjelekkan nama baik seseorang. Ketika seseorang bergunjing tentang orang lain, maka ia menyebarkan informasi yang belum tentu kebenarannya. Hal ini dapat menyebabkan orang lain berprasangka buruk terhadap orang yang digunjing tersebut.

  • Menyakiti hati orang lain

    Ghibah dapat menyakiti hati orang lain. Ketika seseorang bergunjing tentang orang lain, maka ia telah menyakiti perasaan orang tersebut. Hal ini dapat menyebabkan orang yang digunjing tersebut merasa sedih, terluka, dan terhina. Bahkan, dalam beberapa kasus, ghibah dapat menyebabkan depresi dan gangguan mental lainnya.

  • Menurunkan derajat pelakunya

    Ghibah juga dapat menurunkan derajat pelakunya di sisi Allah SWT. Hal ini karena ghibah termasuk perbuatan yang tercela dan dibenci oleh Allah SWT. Ketika seseorang bergunjing tentang orang lain, maka ia telah melakukan perbuatan dosa yang dapat menurunkan derajatnya di sisi Allah SWT.

Oleh karena itu, kita harus senantiasa menghindari perbuatan ghibah dan menjaga lisan kita agar tidak tergelincir ke dalam dosa ghibah. Jika kita pernah melakukan perbuatan ghibah, maka kita harus segera bertaubat kepada Allah SWT dan memohon ampunan atas dosa-dosa kita.

Dilarang dalam Islam

Ghibah dilarang dalam Islam karena dapat merusak hubungan sosial, menimbulkan fitnah, dan menyakiti hati orang lain. Selain itu, ghibah juga dapat menurunkan derajat pelakunya di sisi Allah SWT.

  • Merusak hubungan sosial

    Ghibah dapat merusak hubungan sosial karena dapat menimbulkan rasa curiga, kebencian, dan permusuhan di antara sesama manusia. Ketika seseorang bergunjing tentang orang lain, maka orang yang digunjing tersebut akan merasa sakit hati dan tersinggung. Hal ini dapat menyebabkan hubungan sosial menjadi renggang, bahkan bisa sampai putus.

  • Menimbulkan fitnah

    Ghibah juga dapat menimbulkan fitnah. Fitnah adalah berita bohong yang disebarkan untuk menjelekkan nama baik seseorang. Ketika seseorang bergunjing tentang orang lain, maka ia menyebarkan informasi yang belum tentu kebenarannya. Hal ini dapat menyebabkan orang lain berprasangka buruk terhadap orang yang digunjing tersebut.

  • Menyakiti hati orang lain

    Ghibah dapat menyakiti hati orang lain. Ketika seseorang bergunjing tentang orang lain, maka ia telah menyakiti perasaan orang tersebut. Hal ini dapat menyebabkan orang yang digunjing tersebut merasa sedih, terluka, dan terhina. Bahkan, dalam beberapa kasus, ghibah dapat menyebabkan depresi dan gangguan mental lainnya.

  • Dapat membatalkan puasa

    Ghibah juga dapat membatalkan puasa. Hal ini karena ghibah termasuk perbuatan yang tercela dan dibenci oleh Allah SWT. Ketika seseorang berpuasa, maka ia harus menjaga lisan dan perbuatannya agar tidak terjerumus ke dalam dosa. Jika seseorang bergunjing tentang orang lain saat berpuasa, maka puasanya dapat batal.

Oleh karena itu, kita harus senantiasa menghindari perbuatan ghibah dan menjaga lisan kita agar tidak tergelincir ke dalam dosa ghibah. Jika kita pernah melakukan perbuatan ghibah, maka kita harus segera bertaubat kepada Allah SWT dan memohon ampunan atas dosa-dosa kita.

Merusak\u0103k\u0103n sosial

Ghibah dapat merusak\u0103k\u0103n sosial karena dapat menimbulkan rasa curiga, kebencian, dan permusuhan di antara sesama manusia.

  • Menimbulkan rasa curiga
    Ketika\u00ad\u00a0\u00e0da bergunjing tentang orang lain, maka orang yang digunjing tersebut akan merasa sakit hati dan tersinggung. Hal ini dapat\u00ad\u00a0menimbulkan rasa curiga di antara mereka. Orang yang digunjing mungkin akan berpikir bahwa orang yang bergunjing tersebut tidak dapat dipercaya dan tidak layak untuk dijadikan teman. Rasa curiga ini dapat merusak hubungan sosial di antara mereka.
  • Menimbulkan kebencian
    Ghibah juga dapat menimbulkan kebencian di antara sesama manusia. Ketika\u00ad\u00a0\u00e0da bergunjing tentang orang lain, maka ia sebenarnya sedang menj\u00e4hatkan nama baik orang tersebut. Hal ini dapat\u00ad\u00a0menimbulkan kebencian di hati orang yang digunjing terhadap orang yang bergunjing. Kebencian ini dapat berujung pada konflik dan permusuhan di antara mereka.
  • Menimbulkan permusuhan
    Ghibah juga dapat menimbulkan permusuhan di antara sesama manusia. Ketika\u00ad\u00a0\u00e0da bergunjing tentang orang lain, maka ia sebenarnya sedang menyebarkan fitnah. Fitnah adalah berita bohong yang disebarkan untuk menj\u00e4hatkan nama baik seseorang. Fitnah dapat merusak hubungan sosial di antara sesama manusia dan dapat menimbulkan permusuhan di antara mereka.
  • Menghancurkan kepercayaan
    Ghibah juga dapat menghancurkan kepercayaan di antara sesama manusia. Ketika seseorang bergunjing tentang orang lain, maka orang lain akan kehilangan kepercayaan kepadanya. Orang-orang akan berpikir bahwa orang tersebut tidak dapat dipercaya dan tidak layak untuk dijadikan teman. Hal ini dapat merusak hubungan sosial di antara sesama manusia dan dapat menyebabkan isolasi sosial.

Oleh karena itu, kita harus senantiasa menghindari perbuatan ghibah dan\u0103 lisan kita agar tidak tergelincir ke dalam dosa ghibah. Jika kita pernah melakukan perbuatan ghibah, maka kita harus\u0103 bertaubat kepada Allah SWT dan memohon ampunan atas dosa-dosa kita.

Menimbulkan fitnah

Ghibah dapat menimbulkan fitnah. Fitnah adalah berita bohong yang disebarkan untuk menjelekkan nama baik seseorang.

  • Menyebarkan informasi yang salah

    Ketika seseorang bergunjing tentang orang lain, maka ia biasanya menyebarkan informasi yang salah atau tidak benar. Hal ini dapat menjelekkan nama baik orang yang digunjing dan dapat menimbulkan fitnah.

  • Menimbulkan prasangka buruk

    Ghibah juga dapat menimbulkan prasangka buruk terhadap orang yang digunjing. Ketika seseorang mendengar gunjingan tentang orang lain, maka ia mungkin akan berprasangka buruk terhadap orang tersebut, meskipun informasi yang ia dengar belum tentu benar.

  • Merusak reputasi seseorang

    Ghibah dapat merusak reputasi seseorang. Ketika seseorang bergunjing tentang orang lain, maka ia sebenarnya sedang menyebarkan fitnah. Fitnah dapat merusak reputasi seseorang dan dapat membuatnya kehilangan kepercayaan dari orang lain.

  • Menimbulkan konflik dan perpecahan

    Ghibah juga dapat menimbulkan konflik dan perpecahan di antara sesama manusia. Ketika seseorang bergunjing tentang orang lain, maka ia sebenarnya sedang menyebarkan fitnah. Fitnah dapat menimbulkan konflik dan perpecahan di antara sesama manusia karena dapat membuat mereka saling curiga dan tidak percaya.

Oleh karena itu, kita harus senantiasa menghindari perbuatan ghibah dan menjaga lisan kita agar tidak tergelincir ke dalam dosa ghibah. Jika kita pernah melakukan perbuatan ghibah, maka kita harus segera bertaubat kepada Allah SWT dan memohon ampunan atas dosa-dosa kita.

Menyakiti hati orang lain

Ghibah dapat menyakiti hati orang lain. Ketika seseorang bergunjing tentang orang lain, maka ia sebenarnya sedang menjelek-jelekkan orang tersebut di belakangnya. Hal ini dapat membuat orang yang digunjing merasa sakit hati dan tersinggung.

  • Menimbulkan perasaan sedih dan terluka

    Ketika seseorang bergunjing tentang kita, maka kita akan merasa sedih dan terluka. Hal ini karena gunjingan tersebut dapat membuat kita merasa tidak dihargai dan tidak dihormati. Gunjingan juga dapat membuat kita merasa dikucilkan dan tidak diterima oleh lingkungan sosial kita.

  • Menimbulkan perasaan marah dan dendam

    Gunjingan juga dapat menimbulkan perasaan marah dan dendam di hati kita. Hal ini karena gunjingan tersebut dapat membuat kita merasa diperlakukan tidak adil. Kita mungkin akan merasa ingin membalas dendam kepada orang yang telah bergunjing tentang kita.

  • Menurunkan rasa percaya diri

    Gunjingan juga dapat menurunkan rasa percaya diri kita. Hal ini karena gunjingan tersebut dapat membuat kita merasa tidak berharga dan tidak layak untuk dicintai. Kita mungkin akan merasa malu dan tidak percaya diri untuk bergaul dengan orang lain.

  • Menimbulkan gangguan mental

    Dalam beberapa kasus, gunjingan dapat menimbulkan gangguan mental, seperti depresi dan kecemasan. Hal ini karena gunjingan dapat membuat kita merasa tertekan dan tidak berdaya. Kita mungkin akan merasa tidak mampu untuk menghadapi masalah-masalah dalam hidup kita, sehingga kita menarik diri dari lingkungan sosial dan mengalami gangguan mental.

Oleh karena itu, kita harus senantiasa menghindari perbuatan ghibah dan menjaga lisan kita agar tidak tergelincir ke dalam dosa ghibah. Jika kita pernah melakukan perbuatan ghibah, maka kita harus segera bertaubat kepada Allah SWT dan memohon ampunan atas dosa-dosa kita.

Menurunkan derajat pelakunya

Ghibah dapat menurunkan derajat pelakunya di sisi Allah SWT. Hal ini karena ghibah termasuk perbuatan yang tercela dan dibenci oleh Allah SWT.

  • Allah SWT tidak menyukai orang-orang yang suka bergunjing

    Dalam Al-Qur’an, Allah SWT berfirman: “Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan prasangka, karena sebagian prasangka itu dosa. Dan janganlah kamu mencari-cari kesalahan orang lain dan janganlah sebagian kamu menggunjing sebagian yang lain. Sukakah salah seorang di antara kamu memakan daging saudaranya yang sudah mati? Maka tentulah kamu merasa jijik kepadanya. Dan bertakwalah kepada Allah. Sungguh, Allah Maha Penerima tobat lagi Maha Penyayang.” (QS. Al-Hujurat: 12)

  • Ghibah dapat menghapus pahala kebaikan

    Ghibah dapat menghapus pahala kebaikan yang telah dilakukan oleh pelakunya. Hal ini karena ghibah termasuk perbuatan dosa besar yang dapat merusak amalan-amalan baik lainnya.

  • Ghibah dapat menyebabkan pelakunya masuk neraka

    Dalam sebuah hadits, Rasulullah SAW bersabda: “Tidak akan masuk surga orang yang suka menggunjing.” (HR. Bukhari dan Muslim)

  • Ghibah dapat menyebabkan pelakunya dijauhi oleh orang lain

    Orang-orang yang suka bergunjing biasanya akan dijauhi oleh orang lain. Hal ini karena orang-orang tidak ingin berteman dengan orang yang suka menjelek-jelekkan orang lain di belakang mereka.

Oleh karena itu, kita harus senantiasa menghindari perbuatan ghibah dan menjaga lisan kita agar tidak tergelincir ke dalam dosa ghibah. Jika kita pernah melakukan perbuatan ghibah, maka kita harus segera bertaubat kepada Allah SWT dan memohon ampunan atas dosa-dosa kita.

Dapat membatalkan puasa

Ghibah juga dapat membatalkan puasa. Hal ini karena ghibah termasuk perbuatan yang tercela dan dibenci oleh Allah SWT. Ketika seseorang berpuasa, maka ia harus menjaga lisan dan perbuatannya agar tidak terjerumus ke dalam dosa. Jika seseorang bergunjing tentang orang lain saat berpuasa, maka puasanya dapat batal.

Dalam sebuah hadits, Rasulullah SAW bersabda: “Barang siapa yang tidak meninggalkan perkataan dusta dan perbuatannya, maka Allah tidak butuh kepada puasanya dan ia meninggalkan makan dan minumnya.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Hadits tersebut menjelaskan bahwa puasa tidak hanya menahan diri dari makan dan minum saja, tetapi juga menahan diri dari perbuatan-perbuatan yang tercela, seperti ghibah. Jika seseorang berpuasa tetapi masih melakukan ghibah, maka puasanya tidak akan diterima oleh Allah SWT.

Oleh karena itu, kita harus senantiasa menghindari perbuatan ghibah, terutama saat berpuasa. Jika kita tidak mampu untuk menahan diri dari ghibah, maka sebaiknya kita tidak berpuasa saja.

Selain itu, ghibah juga dapat mengurangi pahala puasa kita. Hal ini karena ghibah termasuk perbuatan dosa yang dapat merusak amalan-amalan baik lainnya, termasuk puasa.

Tidak diampuni Allah SWT

Ghibah termasuk dosa besar yang tidak diampuni oleh Allah SWT. Hal ini karena ghibah dapat merusak hubungan sosial, menimbulkan fitnah, dan menyakiti hati orang lain. Selain itu, ghibah juga dapat menurunkan derajat pelakunya di sisi Allah SWT.

Dalam sebuah hadits, Rasulullah SAW bersabda: “Tidak akan masuk surga orang yang suka menggunjing.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Hadits tersebut menjelaskan bahwa orang yang suka bergunjing tidak akan diampuni oleh Allah SWT dan tidak akan masuk surga. Hal ini menunjukkan betapa besarnya dosa ghibah di sisi Allah SWT.

Oleh karena itu, kita harus senantiasa menghindari perbuatan ghibah dan menjaga lisan kita agar tidak tergelincir ke dalam dosa ghibah. Jika kita pernah melakukan perbuatan ghibah, maka kita harus segera bertaubat kepada Allah SWT dan memohon ampunan atas dosa-dosa kita.

Selain itu, kita juga harus membiasakan diri untuk berkata-kata yang baik dan bermanfaat. Hal ini karena perkataan yang baik dapat mendatangkan pahala dari Allah SWT dan dapat membuat hati orang lain menjadi senang.

Harus segera bertaubat

Jika kita pernah melakukan perbuatan ghibah, maka kita harus segera bertaubat kepada Allah SWT dan memohon ampunan atas dosa-dosa kita. Taubat adalah satu-satunya cara untuk menghapus dosa-dosa kita dan kembali mendapatkan ridha Allah SWT.

Untuk bertaubat dari ghibah, kita harus melakukan beberapa hal berikut:

  1. Menyadari kesalahan kita dan merasa menyesal telah melakukannya.
  2. Memohon ampunan kepada Allah SWT dengan sungguh-sungguh.
  3. Berjanji kepada Allah SWT untuk tidak mengulangi perbuatan ghibah lagi.
  4. Meminta maaf kepada orang yang telah kita gunjing.

Jika kita telah melakukan hal-hal tersebut, maka insya Allah taubat kita akan diterima oleh Allah SWT dan dosa-dosa kita akan diampuni.

Selain itu, kita juga harus membiasakan diri untuk berkata-kata yang baik dan bermanfaat. Hal ini karena perkataan yang baik dapat mendatangkan pahala dari Allah SWT dan dapat membuat hati orang lain menjadi senang.

Dengan membiasakan diri untuk berkata-kata yang baik, kita dapat terhindar dari perbuatan ghibah dan dosa-dosa lainnya. Kita juga dapat menjadi pribadi yang lebih baik dan dicintai oleh Allah SWT dan oleh sesama manusia.