Melanjutkan Cerpen Sepatu Butut Hal 84

Melanjutkan Cerpen Sepatu Butut

Cerpen "Sepatu Butut" karya A. Fuadi merupakan salah satu cerpen yang terdapat di dalam buku pelajaran Bahasa Indonesia kelas 9 SMP. Cerpen ini mengisahkan tentang Andi, seorang anak laki-laki yang berasal dari keluarga sederhana. Andi memiliki sepasang sepatu butut yang selalu dipakainya untuk pergi ke sekolah. Meskipun sepatunya sudah sangat rusak, Andi tetap memakainya karena tidak memiliki sepatu lain.

Pada suatu hari, Andi mendapatkan sepatu baru dari seorang dermawan. Andi sangat senang dengan sepatu barunya tersebut. Namun, ia merasa dilema karena harus membuang sepatu bututnya yang telah lama menemaninya.

Pada halaman 84, cerpen tersebut diakhiri dengan klimaks, yaitu Andi yang masih belum memutuskan apakah akan membuang sepatu bututnya atau tidak.

Ada beberapa kemungkinan kelanjutan cerita cerpen "Sepatu Butut". Salah satu kemungkinannya adalah Andi memutuskan untuk membuang sepatu bututnya. Andi mungkin merasa bahwa sepatu bututnya sudah tidak layak pakai lagi. Selain itu, Andi juga mungkin merasa bahwa sepatu barunya lebih nyaman dan lebih cocok untuk dipakainya.

Kemungkinan lain adalah Andi memutuskan untuk tidak membuang sepatu bututnya. Andi mungkin merasa bahwa sepatu bututnya memiliki kenangan yang sangat berharga baginya. Andi mungkin juga merasa bahwa sepatu bututnya masih bisa dipakai, meskipun hanya untuk keperluan tertentu.

Kemungkinan kelanjutan cerita lainnya adalah Andi memutuskan untuk memperbaiki sepatu bututnya. Andi mungkin merasa bahwa sepatu bututnya masih bisa dipakai, jika ia memperbaikinya. Andi mungkin juga merasa bahwa sepatu bututnya memiliki nilai sentimental yang tinggi, sehingga ia ingin mempertahankannya.

Berikut adalah contoh kelanjutan cerpen "Sepatu Butut" yang ditulis secara bebas:

Kemungkinan 1: Andi Membuang Sepatu Bututnya

Andi berdiri di depan tempat sampah, menatap sepatu bututnya yang sudah sangat rusak. Sepatu tersebut telah menemaninya selama bertahun-tahun. Andi telah melewati banyak hal bersama sepatu tersebut, baik suka maupun duka.

Andi menghela napas panjang. Ia tahu bahwa sepatu tersebut sudah tidak layak pakai lagi. Namun, ia masih merasa berat untuk membuangnya.

"Aku akan merindukanmu," kata Andi sambil mengelus sepatu bututnya.

Andi kemudian membuang sepatu bututnya ke dalam tempat sampah. Ia merasa sedih, tetapi ia tahu bahwa itu adalah keputusan yang tepat.

Kemungkinan 2: Andi Tidak Membuang Sepatu Bututnya

Andi menatap sepatu bututnya yang sudah sangat rusak. Sepatu tersebut telah menemaninya selama bertahun-tahun. Andi telah melewati banyak hal bersama sepatu tersebut, baik suka maupun duka.

Andi tahu bahwa sepatu tersebut sudah tidak layak pakai lagi untuk pergi ke sekolah. Namun, ia tidak ingin membuangnya. Sepatu tersebut memiliki kenangan yang sangat berharga baginya.

"Aku akan menyimpanmu," kata Andi sambil mengelus sepatu bututnya.

Andi kemudian menyimpan sepatu bututnya di dalam lemari. Ia akan selalu menyimpan sepatu tersebut sebagai kenangan akan masa kecilnya.

Kemungkinan 3: Andi Memperbaiki Sepatu Bututnya

Andi menatap sepatu bututnya yang sudah sangat rusak. Sepatu tersebut telah menemaninya selama bertahun-tahun. Andi telah melewati banyak hal bersama sepatu tersebut, baik suka maupun duka.

Andi tahu bahwa sepatu tersebut masih bisa dipakai, jika ia memperbaikinya. Sepatu tersebut memiliki nilai sentimental yang tinggi, sehingga ia ingin mempertahankannya.

Andi kemudian membawa sepatu bututnya ke tukang sepatu. Tukang sepatu tersebut bersedia memperbaiki sepatu tersebut dengan biaya yang sangat terjangkau.

Setelah sepatunya diperbaiki, Andi merasa sangat senang. Sepatu tersebut terlihat seperti baru lagi. Andi kemudian memakai sepatu tersebut untuk pergi ke sekolah.

Kesimpulannya, kelanjutan cerita cerpen "Sepatu Butut" dapat ditulis dengan berbagai kemungkinan. Kemungkinan kelanjutan cerita tersebut dapat dipilih sesuai dengan interpretasi masing-masing pembaca.